Pengertian Pancasila Menurut Panitia Sembilan dan Isi Pancasila

Adi Riyanto

Masadi.id – Pancasila adalah dasar negara Indonesia yang merupakan landasan filosofis bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. Pancasila bukan hanya sekadar konsep atau teori, tetapi telah menjadi kekuatan yang mampu mempersatukan seluruh rakyat Indonesia yang memiliki keberagaman suku, agama, bahasa, dan budaya. Oleh karena itu, untuk memahami esensi dari Pancasila, perlu dikaji dari berbagai sudut pandang, termasuk pandangan dari panitia sembilan.

Pengertian Pancasila Menurut Panitia Sembilan

Panitia sembilan sendiri adalah panitia yang dibentuk pada masa awal kemerdekaan Indonesia untuk menyusun teks Pancasila yang kemudian menjadi dasar negara Indonesia. Dalam pandangan panitia sembilan, Pancasila memiliki lima sila yang saling terkait dan memperkuat satu sama lain, yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan, dan Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

Namun, pandangan panitia sembilan tentang Pancasila tidaklah statis dan harus terus beradaptasi dengan perkembangan zaman. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengkaji kembali pandangan panitia sembilan terhadap Pancasila agar kita dapat memahami secara mendalam nilai-nilai yang terkandung di dalamnya dan mengimplementasikannya dalam kehidupan sehari-hari sebagai warga negara Indonesia.

Pengertian Pancasila Menurut Panitia Sembilan

Gambar Pancasila
Gambar lambang Pancasila

Panitia Sembilan adalah kelompok yang dibentuk oleh Presiden Soekarno pada tahun 1945 untuk menyusun teks konstitusi Indonesia. Dalam konteks ini, pengertian Pancasila menurut Panitia Sembilan merujuk pada ideologi dasar yang menjadi dasar negara Indonesia.

Secara singkat, Pancasila menurut Panitia Sembilan merupakan dasar ideologi negara Indonesia yang terdiri dari lima asas yang saling berkaitan, yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Isi Pancasila dan Gambar Pancasila

Adapun isi dari Pancasila terdiri dari lima asas atau nilai dasar yang saling berkaitan, yaitu:

1. Ketuhanan Yang Maha Esa

Simbol Sila ke 1 Pancasila

Kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa sebagai sumber segala kekuatan dan kebijaksanaan.

2. Kemanusiaan yang adil dan beradab

Simbol Sila ke 2 Pancasila

Penerimaan terhadap keberagaman manusia dan upaya untuk mencapai keadilan dan kemakmuran bersama.

3. Persatuan Indonesia

Simbol Sila ke 3 Pancasila

Keberadaan Indonesia sebagai sebuah negara yang berdaulat dan bersatu, meskipun terdiri dari berbagai suku, agama, dan budaya.

4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan

Simbol Sila ke 4 Pancasila

Prinsip pemerintahan yang berdasarkan pada kehendak rakyat, yang diwujudkan melalui proses musyawarah dan perwakilan.

5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Simbol Sila ke 5 Pancasila

Prinsip yang menjamin kesetaraan dan keadilan bagi semua warga negara Indonesia dalam segala aspek kehidupan.

Dalam kesimpulannya, pandangan panitia sembilan tentang Pancasila memberikan pemahaman yang mendalam tentang dasar negara Indonesia yang menjadi landasan bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. Lima sila Pancasila yang disusun oleh panitia sembilan menggambarkan nilai-nilai luhur yang harus dijunjung tinggi oleh seluruh warga negara Indonesia.

Meskipun telah berlalu puluhan tahun sejak pembentukan panitia sembilan, namun nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila masih relevan dan harus terus diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. Dalam situasi yang semakin kompleks dan berubah-ubah, Pancasila dapat menjadi perekat yang kuat untuk mempersatukan bangsa Indonesia.

Oleh karena itu, mari kita terus memperdalam pemahaman kita tentang Pancasila menurut pandangan panitia sembilan dan mengimplementasikan nilai-nilai tersebut dalam setiap tindakan kita sebagai warga negara Indonesia. Dengan demikian, kita dapat membangun Indonesia yang maju, sejahtera, dan bermartabat. 

Also Read

Bagikan:

Tags